oleh

Pesilat DKI Jakarta Berhasil Pertahankan Catatan Prestasi di PON XX Papua

Pesilat DKI Jakarta Puspa Arumsari berhasil memperpanjang catatan prestasi gemilang setelah berhasil menjadi yang terbaik di babak final nomor seni tunggal putri cabang olahraga pencak silat Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua dengan raihan medali emas.

Puspa Arumsari tampil apik di partai puncak yang berlangsung di Gedung Olahraga (GOR) Toware Kabupaten Jayapura, Senin (11/10/2021), dengan nilai tertinggi yakni 456 dengan catatan waktu tiga menit.

Capaian Puspa Arumsari di PON Papua ini semakin menambah deretan torehan prestasinya. Perempuan kelahiran 10 Maret 1993 tersebut sebelumnya di PON Riau hanya mampu meraih medali perak.

Baca Juga  Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya Ungkap Kronologi Kecelakaan Lalu Lintas di Jalan Tentara Pelajar

Namun, di PON XIX Jawa Barat tahun 2016 ia berhasil memperoleh medali emas. Puspa juga berhasil meraih medali emas di Asian Games 2018 dan SEA Games 2019 di Manila, Filipina.

Puspa Arumsari tampil pada urutan keempat di gelanggang dua setelah penampilan dari Ni Kadek Astini pesilat Bali. Mengenakan seragam hitam, Puspa tampak begitu yakin dan percaya diri di atas gelanggang.

Baca Juga  BPKN RI Apresiasi Upaya Wamendag Buka Ruang Perdagangan Cryptocurrency

Puspa unggul atas Risya Gunawan pesilat Jawa Barat yang berada di urutan kedua setelah mengantongi 453 poin dengan catatan waktu dua menit 59 detik.

Risya Gunawan harus puas dengan raihan medali perak setelah kalah tiga poin dari Arumsari yang merupakan juara dunia di nomor tunggal putri pada 2016 yang diselenggarakan di Denpasar, Bali.

Pada urutan ketiga, pesilat Bali Ni Kadek Astini berhasil membawa pulang medali perunggu setelah mengumpulkan 449 poin dengan catatan waktu tiga menit.

Baca Juga  Bertengger Di Atas Level 1.800 Dolar, Emas Melonjak 31 Dolar

Sementara itu, pesilat putri Jawa Tengah Zidni Rahma Amaly hanya mampu mengantongi 448 poin dengan catatan waktu tiga menit satu detik. Kemudian Vina Istyanah peraih perunggu pada pra PON yang diadakan di Jakarta mengumpulkan 445 poin.

Terakhir, pesilat Nusa Tenggara Timur (NTT) Godelifa Lali Inna hanya mampu mengantongi 448 poin dengan catatan waktu tiga menit satu detik. (*/cr2)

Sumber: beritasatu.com

News Feed