oleh

Varian Delta dari Covid-19 Mendominasi di Negeria

Varian Delta dari Covid-19 telah diidentifikasi sebagai jenis yang paling dominan di Nigeria. Seperti dilaporkan Xinhua, Menteri Kesehatan Osagie Ehanire mengatakan Nigeria terus mengambil langkah-langkah untuk mengatasi gelombang ketiga infeksi, kata .

Sejak akhir Juni, data Pusat Pengendalian Penyakit Nigeria (NCDC) menunjukkan lonjakan kasus dan kematian Covid-19, satu perkembangan yang telah membawa tekanan baru pada sistem kesehatan negara terpadat di Afrika itu.

“Bukti sejauh ini adalah bahwa varian Delta sudah menjadi yang dominan di Nigeria. Kami harus menjaga langkah-langkah perlindungan kami dan meningkatkan pengujian untuk menentukan situasi kami,” kata Ehanire, yang berbicara di Abuja pada Senin malam, pada konferensi pers harian pada Covid-19.

Baca Juga  BNPB Arahkan Petugas Posko Tentang Syarat Isoman Warga Terpapar Covid-19

Menteri kesehatan mencatat, bagaimanapun, bahwa gelombang ketiga Covid-19 yang ditakuti mungkin tampak merata di negara ini karena tidak ada peningkatan besar dalam infeksi dan kematian.

Ehanire mengatakan dengan laporan mutasi virus corona baru yang beredar di negara lain, otoritas kesehatan di Nigeria akan terus memantau dengan semua alat yang tersedia, untuk merespons dengan tepat bila diperlukan.

Menurut data NCDC, negara Afrika barat diSenin melaporkan 387 infeksi baru dan 21 kematian tercatat di 15 negara bagian negara itu dan wilayah ibu kota federal.

Sejauh ini, Nigeria telah mencatat total 199.538 kasus Covid-19, dengan kasus pulih mencapai 188.427 dan jumlah kematian meningkat menjadi 2.619 sejak negara itu mencatat kasus indeks pada Februari 2020.

Baca Juga  Serie A Meningkatkan Pendapatan Dari Lisensi Siaran Pertandingan

“Lebih dari 1,6 juta orang yang memenuhi syarat telah divaksinasi penuh sejak Nigeria memulai vaksinasi Covid-19 enam bulan lalu,” kata Faisal Shuaib, kepala Badan Pengembangan Perawatan Kesehatan Primer Nasional (NPHCDA) saat konferensi pers pada Senin.

Pada pertengahan Agustus, Nigeria memulai fase kedua dari program vaksinasi Covid-19.

Menurut Shuaib, NPHCDA, yang merupakan badan yang mengoordinasikan vaksinasi di negara itu, sejauh ini telah membuat kemajuan dengan memvaksinasi total 1.692.315 warga dengan dua dosis yang direkomendasikan vaksin Oxford-Astrazeneca Covid-19, sementara 4.052.756 warga Nigeria yang memenuhi syarat juga telah menerima dosis pertama vaksin Covid-19 lainnya.

Baca Juga  Pegawai KPK Ajukan Uji Materiil Ke Mahkamah Konstitusi

“Terdiri dari 2.645.020 orang dengan dosis pertama vaksin Astrazeneca dan 1.407.736 orang dengan dosis pertama vaksin Moderna,” jelasnya, seraya menambahkan bahwa negara tersebut kini memiliki rata-rata nasional 70,4% pemanfaatan dari 2.0.040 dosis vaksin Moderna yang diterima bulan lalu.

Saat ini, Nigeria sedang memperluas sumber vaksin, dengan tujuan ambisius untuk memvaksinasi setidaknya 40% populasinya pada akhir tahun ini, dan 70% pada akhir 2022. Bulan lalu, pihak berwenang Nigeria menyetujui penggunaan darurat vaksin Sinopharm Covid-19 Tiongkok di tengah upaya memerangi gelombang infeksi ketiga di negara itu. (*/cr2)

Sumber: beritasatu.com

News Feed